Categories
Otomotif

SUV Mid-Size Mazda CX-80 Diluncurkan, Jadi Andalan di Eropa

petbody.us, Jakarta – Mazda CX-80 merupakan model SUV mid-size tiga baris pertama Mazda untuk pasar Eropa dan akan menjadi model andalan benua biru. CX-80 adalah model keempat dalam jajaran besar Mazda, setelah CX-60, CX-90 dan CX-70 di Amerika Selatan.

Mazda CX-80 diluncurkan di pasar Eropa melalui peluncuran resmi perusahaan pada Kamis (18 April 2024) waktu setempat.

Dulunya Eropa masih sama dengan Indonesia, dimana kita menemukan seri CX-60 dan adiknya yaitu CX-30 dan satu lagi CX yang dikembangkan dari Mazda2. Dengan diperkenalkannya CX-80, jajaran Mazda Eropa menjadi lebih lengkap.

Mazda CX-80 berbagi platform dan banyak panel bodi dengan CX-60, termasuk seluruh bagian depan. Profilnya dibedakan dengan pintu belakang yang lebih panjang dan permukaan jendela berlapis krom yang lebih tebal di bagian belakang.

Bagian belakang tidak jauh berbeda dengan CX-60 karena dilengkapi lampu yang sama namun dengan beberapa detail lain yang didesain ulang dan tailgate yang lebih tegak.

Yang lebih berbeda lagi adalah wheelbase yang diperpanjang dan overhang belakang, sehingga ukurannya mendekati CX-70 dan CX-90 Amerika Utara.

Dimensinya adalah panjang 4.995 mm, lebar 1.890 mm, tinggi 1.710 mm, dan jarak sumbu roda lebih dari 3.000 mm. Mengingat pengukuran ini, CX-80 lebih besar dari CX-60 dan lebih kecil dari CX-70 dan CX-90.

Namun SUV mid-size baru ini memiliki bodi yang lebar, berbeda dengan duo CX-60 dan CX-80 yang sempit.

Dengan ruang interior yang lebih luas, CX-80 mampu menampung hingga tujuh penumpang di baris ketiga. Namun, ada tiga pilihan konfigurasi tempat duduk di baris kedua. Artinya, tiga kursi standar yang mampu menampung tujuh penumpang, atau dua kursi kapten yang dipadukan dengan konsol tengah, atau pass-through ke baris ketiga yang mengurangi kapasitas tempat duduk menjadi enam penumpang.

Area kargo di belakang baris ketiga menawarkan banyak ruang bahkan saat Anda menggunakan kursi belakang.

Kembali ke kursi pengemudi, dashboard dari CX-60 dilanjutkan dengan material premium dan tampilan infotainment terbaru Mazda dengan kontrol suara Alexa, navigasi hybrid yang menggabungkan layanan offline dan online, serta sistem Trailer Hitch View baru.

Model ini memiliki rangkaian lengkap fitur keselamatan ADAS i-Activsense yang ditujukan untuk peringkat bintang lima Euro NCAP. Salah satu yang menarik adalah Cruise and Traffic Assist (CTS) yang mencakup bantuan pengemudi non-reaktif.

Ketika CTS diaktifkan, sistem menentukan apakah pengemudi menutup mata atau memalingkan muka dari jalan di depan dan memperingatkan pengemudi.

Jika kondisi pengemudi tidak berubah, sistem secara otomatis mengerem dan menghentikan kendaraan untuk mengurangi cedera atau korban jiwa.

CX-80 Eropa memiliki arsitektur yang sama dengan CX-60 dan menawarkan pilihan mesin diesel hybrid ringan dan powertrain hybrid plug-in.

E-Skyactiv D versi entry-level dibekali mesin diesel enam silinder segaris 3,3 liter yang mampu menghasilkan tenaga 251 tenaga kuda dan torsi maksimal 550 Nm.

Mesin pembakaran internalnya dibantu sistem hybrid ringan M Hybrid Boost 48V. Tenaganya disalurkan ke seluruh roda melalui transmisi otomatis 8 percepatan.

Di atasnya adalah e-SkyActiv PHEV yang boros bahan bakar, yang memiliki konfigurasi mesin empat silinder segaris 2,5 liter dan motor listrik dengan baterai 17,8 kWh yang mampu memberikan jangkauan listrik sejauh 60 km.

Tenaga mesin gabungan tersebut mampu menghasilkan tenaga 323 tenaga kuda dan torsi 500 Nm sehingga mampu menyelesaikan akselerasi 0 hingga 100 km/jam dalam waktu 6,8 detik.

Pra-penjualan Mazda CX-80 di Eropa akan dimulai Mei mendatang, dengan kendaraan pertama diharapkan mencapai dealer pada musim gugur kuartal ketiga 2024.

SUV tersebut juga rencananya akan diluncurkan di pasar Jepang dan diperkirakan akan tiba di Australia sebelum akhir tahun.